Kamis, 03 Juni 2010

Millenium Development Goals

Millenium Development Goals
Millenium Development Goals (MDGs) adalah delapan tujuan pembangunan internasional bahwa semua 192 negara anggota Perserikatan Bangsa-Bangsa dan sedikitnya 23 organisasi internasional telah sepakat untuk mencapai pada tahun 2015. Mereka termasuk mengurangi kemiskinan, mengurangi angka kematian anak, memerangi wabah penyakit seperti AIDS, dan mengembangkan kemitraan global untuk pembangunan.

Latar belakang
Kepala Negara pada Millennium Summit

Pada tahun 2001, mengakui perlunya membantu negara miskin lebih agresif, negara-negara anggota PBB mengadopsi sasaran. MDGs bertujuan untuk memacu pembangunan dengan meningkatkan kondisi sosial dan ekonomi di negara-negara termiskin di dunia.

Mereka berasal dari sebelumnya sasaran pembangunan internasional, dan secara resmi didirikan pada Millennium Summit di tahun 2000, di mana semua pemimpin dunia yang sekarang mengadopsi Deklarasi Milenium PBB, dari delapan gol yang telah dipromosikan.
Persentase penduduk dunia hidup dalam kemiskinan ekstrim telah dibelah dua sejak tahun 1981. Grafik menunjukkan estimasi dan proyeksi dari Bank Dunia 1981-2009. Sebagian besar dari peningkatan ini telah terjadi di Asia Timur dan Asia Selatan.

Millenium Development Goals (MDGs) yang dikembangkan dari delapan bab dari Deklarasi Milenium PBB, yang ditandatangani pada bulan September 2000. Ada delapan tujuan dengan 21 target, dan serangkaian indikator yang terukur untuk setiap target.
1: Menghapuskan tingkat kemiskinan dan kelaparan
* 1A Target: Belah proporsi orang yang hidup dengan kurang dari $ 1 per hari
o Proporsi penduduk di bawah $ 1 per hari (PPP nilai)
o Kemiskinan gap ratio kejadian [x kedalaman] kemiskinan
o Bagian kuintil termiskin dalam konsumsi nasional
* 1B Target: Mencapai Pekerjaan yang Layak untuk Wanita, Pria, dan Muda
o Pertumbuhan PDB per Kerja Orang
o Pekerjaan Rate
o Proporsi penduduk yang bekerja di bawah $ 1 per hari (PPP nilai)
o Proporsi pekerja keluarga berbasis penduduk yang bekerja
* 1C Target: Belah proporsi penduduk yang menderita kelaparan
o Prevalensi berat badan anak di bawah usia lima tahun
Proporsi penduduk di bawah o tingkat minimum konsumsi energi diet

2: Mencapai pendidikan dasar universal
Target 2A: Pada tahun 2015, semua anak dapat menyelesaikan program penuh pendidikan dasar,
Partisipasi dalam pendidikan dasar
Penyempurnaan pendidikan dasar
Melek usia 15-24 tahun, [perempuan dan laki-laki 7]
perempuan
3: Mempromosikan kesetaraan jender dan memberdayakan
Target 3A: Menghilangkan ketimpangan gender di pendidikan dasar dan menengah tahun 2005,
pada semua dan tingkatan pada tahun 2015.Rasio Anak perempuan di SD.
Proporsi perempuan dalam pekerjaan upah di sektor non-pertanian
Proporsi kursi yang dipegang oleh perempuan di parlemen nasional [8]

4: Mengurangi Angka Kematian Anak
Target 4A: Mengurangi dua pertiga, antara 1990 dan 2015 tingkat kematian balita
Balita Angka kematian
Bayi (di bawah 1) angka kematian
Proporsi anak usia 1 tahun diimunisasi campak [9]

5: Meningkatkan kesehatan ibu
Target 5A: Mengurangi sampai tiga perempat, antara 1990 dan 2015 rasio kematian ibu
Rasio kematian ibu
Proporsi kelahiran yang dibantu oleh tenaga kesehatan terlatih

Target 5B: Mencapai, pada tahun 2015, akses universal untuk kesehatan reproduksi
Tingkat Prevalensi Kontrasepsi
Remaja tingkat kelahiran
Cakupan pelayanan antenatal (setidaknya satu kunjungan dan setidaknya empat dilihat)
perlu untuk perencanaan keluarga tidak terpenuhi [10]

6: Memerangi HIV / AIDS, malaria, dan penyakit lainnya
Target 6A: Apakah berhenti pada tahun 2015 dan mulai membalikkan penyebaran HIV / AIDS
Prevalensi HIV di antara penduduk usia 15-24 tahun
Penggunaan kondom pada hubungan seks berisiko tinggi terakhir
Proporsi penduduk usia 15-24 tahun dengan pengetahuan komprehensif tentang HIV
Rasio kehadiran di sekolah anak yatim untuk kehadiran di sekolah non-anak yatim

Target 6B:
Mencapai, pada tahun 2010, akses universal untuk pengobatan HIV / AIDS bagi mereka yang membutuhkannya Proporsi populasi dengan infeksi HIV lanjut dengan akses pada obat antiretroviral

Target 6C:
Apakah berhenti pada tahun 2015 dan mulai membalikkan tingkat penyebaran malaria dan penyakit utama lainnya
Prevalensi dan tingkat kematian yang terkait dengan malaria
Proporsi anak-anak di bawah 5 tidur di bawah bednets insektisida
Prevalensi dan tingkat kematian yang terkait dengan TBC
Proporsi kasus TBC yang terdeteksi dan sembuh di bawah DOTS

7: Memastikan kelestarian lingkungan
Target 7A: Mengintegrasikan prinsip pembangunan berkelanjutan ke dalam kebijakan dan program; hilangnya sumber daya lingkungan reverse
Target 7B: Mengurangi hilangnya keanekaragaman hayati, mencapai, pada tahun 2010, penurunan yang signifikan dalam tingkat kerugian
Proporsi luas lahan yang tertutup hutan
Emisi CO2, total, per kapita dan setiap $ 1 PDB (PPP)
Konsumsi zat ozon depleting
Proporsi persediaan ikan dalam batas biologis yang aman
Proporsi total sumber daya air yang digunakan
Proporsi wilayah darat dan laut yang dilindungi
Proporsi spesies terancam punah

Target 7C: Belah, pada tahun 2015, proporsi penduduk tanpa akses berkelanjutan terhadap air minum yang aman dan sanitasi dasar (untuk informasi lebih lanjut, lihat entri pada pasokan air)
Proporsi penduduk dengan akses yang berkelanjutan terhadap sumber air yang diperbaiki,
Proporsi penduduk perkotaan dengan akses ke sanitasi yang baik

Target 7D: Pada 2020, telah mencapai kemajuan yang signifikan dalam kehidupan paling tidak 100 juta penghuni kawasan kumuh-
Proporsi penduduk perkotaan yang tinggal di daerah kumuh

8: Mengembangkan kemitraan global untuk pembangunan
Target 8A: Mengembangkan lebih lanjut sistem, terbuka berbasis peraturan, dapat diprediksi, non-diskriminatif perdagangan dan keuangan
Termasuk komitmen terhadap pemerintahan yang baik, pengembangan, dan pengurangan kemiskinan - baik secara nasional dan internasional

Target 8B: Alamat Kebutuhan Khusus Negara-negara Least Developed (LDC)
Termasuk: akses bebas tarif dan kuota untuk ekspor negara-negara berkembang, program bantuan utang yang disempurnakan untuk HIPC dan pembatalan utang bilateral resmi; dan lebih murah hati ODA (Overseas Development Assistance) untuk negara-negara berkomitmen untuk pengentasan kemiskinan

Target 8C:
Alamat kebutuhan khusus negara-negara berkembang yang terkurung daratan dan pulau kecil negara berkembang. Melalui Program Aksi untuk Pembangunan Berkelanjutan Pulau Kecil Mengembangkan Amerika dan hasil sidang khusus dua puluh dua Majelis Umum

Target 8D:
Deal secara komprehensif dengan masalah utang negara-negara berkembang melalui ukuran nasional dan internasional untuk membuat utang yang berkelanjutan dalam jangka panjang
Indikator

Target 8E:
Dalam kerjasama dengan perusahaan farmasi, menyediakan akses ke terjangkau, obat-obatan penting di negara-negara berkembang
Proporsi penduduk dengan akses terhadap obat-obatan penting dengan harga terjangkau secara berkelanjutan

Target 8F:
Dalam kerjasama dengan sektor swasta, menyediakan manfaat teknologi baru, terutama teknologi informasi dan komunikasi
Garis dan pelanggan telepon seluler per 100 penduduk
Komputer pribadi digunakan per 100 penduduk
Pengguna internet per 100 Penduduk
Perkembangan
Kemajuan mencapai tujuan telah merata. Beberapa negara telah mencapai banyak tujuan.sedangkan yang lain tidak berada di jalur untuk mewujudkan apapun.Negara-negara besar yang telah mencapai tujuan mereka termasuk China (kemiskinan yang telah mengurangi populasi 452.000.000-278.000.000) dan India karena jelas faktor internal dan eksternal penduduk dan perkembangan ekonomi. Namun, daerah penurunan yang paling membutuhkan, seperti daerah Afrika Sub-Sahara belum melakukan perubahan drastis dalam meningkatkan kualitas hidup mereka. Pada saat yang sama seperti Cina, Afrika Sub-Sahara mengurangi kemiskinan mereka sekitar satu persen, dan berada pada risiko utama tidak memenuhi MDGs pada tahun 2015. masalah Mendasar akan menentukan apakah atau tidak MDGs tercapai, yaitu gender , kesenjangan antara pertumbuhan kemanusiaan dan agenda pembangunan dan ekonomi, sesuai dengan Overseas Development Institute
Untuk mempercepat kemajuan menuju MDGs, G-8 bertemu Menteri Keuangan di London pada bulan Juni 2005 (dalam persiapan untuk G-8 Gleneagles Summit pada bulan Juli) dan mencapai kesepakatan untuk menyediakan dana yang cukup untuk Bank Dunia, IMF, dan African Development Bank (ADB) untuk membatalkan hutang $ 40-55000000000 tambahan utang oleh anggota HIPC. Ini akan memungkinkan negara-negara miskin untuk kembali saluran sumber daya disimpan dari utang diampuni untuk program-program sosial untuk meningkatkan kesehatan dan pendidikan dan untuk mengentaskan kemiskinan.

Didukung oleh G-8 pendanaan, Bank Dunia, IMF, dan ADB masing-masing mendukung rencana Gleaneagles dan diimplementasikan Multilateral Debt Relief Initiative ("MDRI") untuk menyelenggarakan pembatalan utang. The MDRI suplemen HIPC dengan menyediakan masing-masing negara yang mencapai titik penyelesaian HIPC pengampunan 100% dari utang multilateral tersebut. Negara-negara yang sebelumnya mencapai titik keputusan menjadi memenuhi syarat untuk penghapusan utang penuh sekali lembaga pinjaman mereka mengukuhkan bahwa negara itu terus mempertahankan reformasi dilaksanakan selama status HIPC. Negara-negara lain yang kemudian mencapai titik penyelesaian secara otomatis menerima pengampunan penuh utang multilateral mereka di bawah MDRI.

Sementara Bank Dunia dan ADB batas MDRI untuk negara-negara yang menyelesaikan program HIPC, IMF MDRI kriteria sedikit kurang membatasi agar sesuai dengan perlakuan unik IMF "seragam" kebutuhan. Alih-alih membatasi kelayakan untuk negara-negara HIPC, negara dengan pendapatan per kapita tahunan dari $ 380 atau kurang memenuhi syarat untuk pembatalan utang MDRI. IMF menerapkan ambang batas $ 380 karena mendekati negara-negara memenuhi syarat untuk HIPC.

Namun, sebagai kepala kita menuju 2015 meningkatkan ketidakpastian global, seperti krisis ekonomi dan perubahan iklim, telah menyebabkan kesempatan untuk memikirkan kembali pendekatan MDG bagi kebijakan pembangunan. Menurut 'Dalam Policy Brief Fokus' dari Institut Studi Pembangunan, yang 'Setelah debat 2015' adalah tentang mempertanyakan nilai tipe-MDG, target pendekatan berbasis pembangunan internasional, tentang kemajuan sejauh pada pengurangan kemiskinan, tentang melihat ke masa depan yang tidak pasti dan mengeksplorasi apa jenis sistem yang dibutuhkan setelah tenggat waktu MDG telah berlalu.Dampak dari penggunaan narkoba meningkat telah dicatat oleh Jurnal Internasional Kebijakan Obat sebagai pencegah untuk tujuan MDGs.

Kontroversi Pendanaan Lebih sebesar 0,7% dari GNI
Selama 35 tahun terakhir, para anggota PBB telah berulang kali membuat "komit [an] 0,7% dari produk nasional bruto-negara kaya '(GNI) untuk Bantuan Pembangunan Resmi" .Komitmen. Pertama kali dibuat pada 1970 oleh Majelis Umum PBB.

Teks dari komitmen itu:

Setiap negara maju secara ekonomis akan semakin meningkatkan bantuan pembangunan resmi untuk negara berkembang dan akan mengerahkan usaha terbaik untuk mencapai jumlah minimal bersih 0,7 persen dari produk bruto nasional dengan harga pasar pada pertengahan dekade ini. [22]

Namun, ada ketidaksepakatan dari Amerika Serikat, dan negara-negara lain, selama Konsensus Monterrey yang mendesak "negara-negara maju yang belum melakukannya untuk membuat upaya kongkrit menuju target 0,7 persen dari produk nasional bruto (GNI) sebagai ODA untuk mengembangkan negara.

Dukungan untuk Target 0,7%
PBB "percaya [s] bahwa donor harus berkomitmen untuk mencapai target jangka panjang sebesar 0,7 persen dari GNI pada tahun 2015".

Uni Eropa baru-baru ini menegaskan kembali komitmennya terhadap target bantuan 0,7%. Hubungan Eksternal Uni Eropa dewan mengatakan bahwa, sejak Mei 2005, "empat dari lima negara, yang melebihi target PBB untuk BPR dari 0,7%, dari GNI adalah negara anggota Uni Eropa"

Banyak organisasi yang bekerja untuk membawa perhatian US politik kepada Millenium Development Goals. Pada tahun 2007, Proyek Borgen bekerja dengan Senator Barack Obama pada Kemiskinan Global Act, undang-undang membutuhkan Gedung Putih untuk mengembangkan strategi untuk mencapai tujuan. Pada 2009, RUU belum lulus, tapi Barack Obama sejak terpilih sebagai presiden.

Tantangan ke Target 0,7%
Namun, banyak negara OECD, termasuk anggota utama seperti Amerika Serikat, tidak maju ke janji mereka memberikan 0,7% dari GNP mereka terhadap pengurangan kemiskinan dengan target tahun 2015. Kontribusi Beberapa negara 'telah dikritik sebagai jatuh jauh dari 0,7%.

John Bolton mengatakan bahwa AS tidak pernah setuju di Monterrey untuk menghabiskan 0,7% dari PDB pada bantuan pembangunan. Memang, Washington telah secara konsisten menentang menetapkan target spesifik asing-bantuan sejak Majelis Umum PBB mengesahkan gol pertama 0,7% pada tahun 1970.
Pemerintah Australia telah berkomitmen untuk menyediakan 0,5% dari GNI dalam Bantuan Pembangunan Internasional oleh 2015-2016, tanpa mencatat berdiri-lama tujuan 0,7%.

Tantangan Pembangunan Milenium
Meskipun bantuan negara-negara maju 'untuk pencapaian MDGs telah meningkat selama setahun belakangan ini, telah menunjukkan bahwa lebih dari separuh adalah utang terhadap utang oleh negara-negara miskin. Selain itu, uang bantuan yang tersisa berjalan menuju bantuan bencana alam dan bantuan militer yang tidak lebih jauh negara ke dalam pembangunan. Menurut United Nations Departemen Urusan Ekonomi dan Sosial (2006), 50 negara-negara berkembang hanya menerima sekitar sepertiga dari semua bantuan yang mengalir dari negara-negara maju, mengangkat isu bantuan tidak bergerak dari kaya ke miskin tergantung pada kebutuhan pembangunan tetapi lebih dari kaya ke sekutu terdekat mereka.

Banyak pertanyaan ahli pembangunan model MDGs mentransfer miliaran dolar langsung dari pemerintah negara kaya untuk sering birokrasi pemerintah atau korup di negara-negara berkembang. Bentuk bantuan telah menyebabkan sinisme luas oleh masyarakat umum di negara-negara kaya, dan sakit dukungan untuk memperluas bantuan sangat dibutuhkan.

Akhir nirlaba Kampanye Kemiskinan mengusulkan alternatif baru, memperluas Peace Corps untuk membagikan bantuan secara langsung kepada mereka yang membutuhkan, terutama melewati pemerintah negara berkembang.

Tidak ada komentar:

Poskan Komentar